Setelah sekian lama akhirnya baru kemarin bisa jajal kemampuan tunggangannya Pak Lurah. Bagaimana tidak setelah sebelumnya kemarin tunggangan Pak Lurah ini dengan berbagai isu yang menerpa seperti CBR Matic,CBR Techno lha ataupun juga Vario CBR. Dari situ pun akhirnya saya penasaran dengan sendirinya, bagaimana siy kemampuan aslinya. 🙂 Wajar lha, wong ya cuma pengen ngerti aja kok. Di saat yang lainnya sudah Test Ride All New CBR 150, eh malah saya Test Ride Old CBR 150, gpp lha. Yang penting judulnya kan juga Test Ride :mrgreen: . Akhirnya ketika Pak Lurah muncul di Pasar Kopi™, ga pake lama saya pinjam lha tunggangannya ini.  Kunci kontak saya bawa, kemudian saya nyalakan lha ini motor, kesan pertama hmmm 🙂 .


Masih alus juga nih mesin motor,dah langsung saja jajal akselerasinya. Hmmm, mantap juga nih motor. Boleh di adu lah untuk masalah akselerasinya.  Sampai selang beberapa lama, ada yang aneh. Bukannya motornya yang kriet², lha kok malah tulang punggung saya ini yang kriet² lho, seakan² kaya menahan beban berat sekali.  Sudah lah daripada saya leso (bahasa indonesianya leso apa he? yang ngerti tolong dibantu :mrgreen:) ,akhirnya saya memutuskan untuk kembali ke Pasar Kopi™.  Hasilnya, motor ini memang masih jozz lha. Tarikan boleh, top speed tunggu dulu,kenyamanan hmmm gmn yah ?  Kalau masalah kenyamanan sih setiap orang berbeda ya, intinya kalau bagi saya kurang nyaman. Punggung pegel jek :mrgreen:… Akhirnya saya memutuskan tidak akan membeli motor macam ginian dalam waktu dekat, ya memang karena saya sendiripun masih belum punya uang :mrgreen:
*pict dari kang srigala*

Iklan